4 Macam Mobil Listrik yang Sudah Ada di Pasaran

Pengembangan mobil dengan tenaga listrik sebetulnya tidak diawali belakangan ini. Persisnya mulai dirintis semenjak tahun 1880-an. Tetapi, sudah pasti mobil listrik rintisan dahulu tidak semaju saat ini, ingat produksinya pun tidak semasif sekarang ini.

Mobil listrik bukan hanya dibuat pada sebuah tipe saja. Minimal ada 4 tipe mobil listrik yang telah dibuat secara masif dan siap dikemudikan di jalanan raya Indonesia. Untuk Anda yang berminat untuk beli mobil listrik, terang saja mengenal beberapa jenis mobil listrik jadi bahan pemikiran yang perlu. Ketahui perannya dan samakan dengan keperluan berkendaraan Anda.

Baterai electric vehicle

Silahkan dimulai dari tipe mobil listrik yang pertama, yaitu Baterai Electric Vehicle (BEV). Tipe yang pertama ini betul-betul tidak memakai bahan bakar sama sekalipun. Model pendorong seutuhnya tergantung pada daya battery lithium-ion. Energi diisi ulangi dengan memercayakan aliran listrik dari beberapa stasiun isi ulangi atau mekanisme isi ulangi dibuat sendiri di dalam rumah.

Harga mobil listrik tipe BEV ini dapat benar-benar mahal. Argumennya karena battery yang dipakai tersebut. Dapat disebut 2/3 harga mobil ialah harga dari battery yang dipakai untuk menggerakan mobil. Kelebihan intinya ialah mobil yang ini betul-betul ditegaskan ramah lingkungan serta lebih irit energi dibanding mobil konservatif yang memakai bahan bakar. Sekarang ini Nissan Indonesia sudah sah mengeluarkan mobil listrik The All-New Nissan Leaf pada harga yang dapat dijangkau. Datang sebagai “World Class Electric Vehicle”, The All-New Nissan Leaf menegur warga Indonesia dengan jadi mobil listrik terlaku di dunia.

Hybrid electric vehicle

Tipe mobil listrik yang ke-2 ada Hybrid Electric Vehicle (HEV). Mobil yang ini dilakukan oleh dual mekanisme, yaitu kerjasama di antara motor listrik dan bahan bakar. Berlainan dengan BEV, mobil listrik yang ini tidak membutuhkan isi ulangi listrik atau stasiun pengisi ulangi. Daya battery yang habis akan diisi kembali dengan manfaatkan energi yang didapat berbahan bakar.

BACA JUGA  8 Aplikasi Android yang Populer di Indonesia

Konsumsi energi mobil ini masih tetap efektif dan irit karena membagikan tugas pada dua sumber energi ini. Mayoritas tugas mobilisasi (bergerak) mobil dikontrol oleh energi berbahan bakar. Sementara daya dari battery dipakai untuk jalankan peranan sekunder pada mobil seperti peranan AC, audio, dan lampu.

Plug-in hybrid electric vehicle

Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV) ialah tipe mobil listrik ke-3 . Tipe yang ini bekerja dengan kombinasi energi dari battery motor listrik dan bahan bakar. Sepintas memang serupa dengan HEV, tapi ada satu elemen penting yang membandingkan. Jika battery HEV berisi energi berbahan bakar pada mobil, battery mobil PHEV juga bisa diisi energinya dengan di-charge seperti BEV.

Kombinasi mekanisme energi pada mobil listrik tipe PHEV ini yang berpeluang terjadi connector ke sumber listrik bisa saja punyai faedah lainnya. Disebut jika sumber energi mobil PHEV ini dapat berperan seperti genset yang dapat mengairi listrik ke rumah. Pasti akan berguna khususnya di saat genting.

Fuel cell electric vehicle

Paling akhir, ada Fuel Cell Electric Vehicle (FCEV). Mobil listrik yang ini mendapatkan energi tidak berbahan bakar, tidak dari battery, tapi dari hidrogen. Sumber energi ini yang disebutkan dengan istilah cell, di mana terjadi reaksi kimia hidrogen dan oksigen di situ yang selanjutnya hasilkan energi listrik yang lumayan besar untuk memungkinkannya mobil bekerja.

Tipe mobil listrik yang ke-4 ini terhitung perubahan yang terbaru. Tidak ada kebanyakan merk mobil yang mulai meniti sumber energi yang ini. Tetapi, bukan mustahil untuk beberapa saat ke depan FCEV akan berkembang lebih cepat dan memulai dicoba oleh semakin banyak industri kendaraan.

Dari ke-4 tipe mobil listrik di atas, ada satu point pembanding yang paling kelihatan menonjol, yaitu sumber energi yang didapat mobil itu untuk bekerja. Tersebut yang membandingkan di antara satu tipe dengan tipe mobil yang lain. Bila ditelaah lebih jauh tentu saja bakal ada makin bertambah ketidaksamaan di antara ke-4 tipe mobil ini.

BACA JUGA  Langkah Mudah Merawat Almari Kayu Agar Bertahan Lama

Saat ini, bergantung Anda untuk pilih seperti apakah kurang lebih tipe mobil listrik yang sesuai keperluan berkendaraan Anda. Bila Anda ingin rasakan kendaraan full listrik untuk dipakai dalam kota, The All-New Nissan Leaf opsi yang akurat. Tetapi Bila Anda masih cemas dengan permasalahan daya listrik, Anda dapat memercayakan All-New Nissan Kicks e-Power, mobil listrik dengan tehnologi hebat dari Nissan yaitu e-Power yang memungkinkannya Anda rasakan kesan seperti mobil listrik dengan akselerasi instan dan torsi besar tanpa perlu cemas kekurangan daya listriknya.